Minggu, 18 November 2012

PROTISTA MIRIP JAMUR

          
Protista mirip jamur tidak dimasukkan ke dalam kingdom fungi (jamur) karena struktur tubuh dan cara reproduksinya berbeda dengan kelompok jamur sesungguhnya. Reproduksi jamur lendir mirip jamur, tetapi gerakan pada fase vegetatifnya mirip amoeba. Meskipun tidak berklorofil, struktur molekul membran sel jamur lendir mirip strukur molekul alga. Contoh dari protista mirip jamur adalah Mycomycota dan Oomycota.
                 

KLASIFIKASI PROTISTA MIRIP JAMUR ( JAMUR PROTISTA)
A.   Ciri-ciri protista mirip jamur :
1.     Memiliki sel berflagela pada suatu waktu dalam siklus hidupnya
2.     Khusus pada jamur air, memiliki dinding sel yang tersusun oleh zat selulosa,
        sedangkan jamur tersusun oleh zat kitin.
3.     Membentuk spora diploid dan hasil meiosis berupa gamet. Pada jamur air menghasilkan
       zoospora.
4.     Fagositik.   
                                                                                 
            Jamur protista(protista mirip jamur) terdiri atas 3 filum, yaitu :
1.    .     Oomycota ( Jamur Air)
Oomyta merupakan golongan jamur yang hidup di tempat lembab atau di air.
   Ciri-cirinya adalah sebagai berikut :
1.     Benang-benang hifa tidak bersekat melintang(senositik) sehingga didalamnya di jumpai inti
        dalam jumlah banyak.
2.     Dinding selnya terdiri dari selulosa
3.     Melakukan reproduksi aseksual dengan membentuk zoospore yang
       memiliki 2 flagela untuk berenang di dalam air.
4.     Melakukan reproduksi secara seksual dengan membentuk gamet (sel kelamin) setelah
        fertilisasi akan terbentuk zigot yang tumbuh menjadi oospora.

Nama divisi Oomycota diambil dari cirri jamur ini yang dapat menghasilkan oospora. Oospora adalah spora yang dibentuk oleh zigot yang berdinding tebal, dan setelah itu terjadi fase istirahat. Dinding tebal itu digunakan sebagai perlindungan. Jika kondisi memungkinkan, spora akan tumbuh menjadi hifa baru. Contoh dari jamur ini adalah Saprolegnia, Phytophthora, Pythium.

2.  Myxomycota (Jamur Lendir Plasmodial)
Jamur lendir plasmodial (aselular) hidup sebagai dekomposer yang melakukan fagosit terhadap materi tumbuhan di hutan atau lahan pertanian. Pada kondisi lingkungan yang tidak nyaman, plasmodium (massa sitoplasma tunggal yang tidak dibagi oleh membrane dan mengandung banyak nukleus) membentuk banyak sporangium penghasil spora. Kumpulan sporangia akan membentuk tubuh buah. Spora akan tumbuh saat kelembaban lingkungan di sekitarnya telah memungkinkan. Contoh jamur lendir plasmodial adalah Physarum.