BIOSMAN8PKU BIOSMAN8PKU Author
Title: Perubahan Lingkungan dan Daur Ulang Limbah
Author: BIOSMAN8PKU
Rating 5 of 5 Des:
         KI 1. Menghayati dan mengamalkan   ajaran agama yang dianutnya KI 2.   Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, ta...
        
KI 1. Menghayati dan mengamalkan  ajaran agama yang dianutnya
KI 2.  Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab,
          peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai),  santun, responsif dan
          proaktif dan menunjukan sikap sebagai  bagian dari solusi atas  berbagai
          permasalahan dalam  berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
          dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
          dalam pergaulan dunia

KI 3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
         prosedural  berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan,
         teknologi, seni, budaya,  dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
         kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban  terkait fenomena dan kejadian,
         serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang  kajian yang spesifik
         sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
KI 4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak
        terkait dengan pengembangan dari  yang dipelajarinya di sekolah secara
         mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

 B. Kompetensi Dasar     :
1.1  Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang
      keanekaragaman hayati, ekosistem, dan lingkungan hidup.            
1.3. Peka dan peduli terhadap permasalahan lingkungan hidup, menjaga dan
                menyayangi   lingkungan sebagai manifestasi pengamalan ajaran agama
                yang dianutnya
2.1 Berperilaku ilmiah: teliti, tekun, jujur sesuai data dan fakta, disiplin,
      tanggung jawab, dan  peduli dalam observasi dan eksperimen, berani
      dan santun dalam mengajukan pertanyaan  dan berargumentasi, peduli
      lingkungan,  gotong royong, bekerjasama, cinta damai,  berpendapat
      secara ilmiah dan kritis, responsif dan proaktif dalam dalam setiap 
      tindakan  dan dalam melakukan pengamatan dan percobaan di dalam
      kelas/laboratorium maupun di luar kelas/laboratorium.
 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan lingkungan dengan menerapkan prinsip
        keselamatan kerja saat melakukan kegiatan pengamatan dan percobaan di
        laboratorium dan di lingkungan sekitar


3.10 Menganalisis data perubahan lingkungan dan dampak dari perubahan
       perubahan   tersebut bagi kehidupan
4.10 Memecahkan masalah lingkungan dengan membuat desain produk daur
       ulang limbah dan upaya pelestarian lingkungan
C. Tujuan Pembelajaran :
Setelah proses menggali/meneliti; kaji pustaka; berdiskusi ; kerja kelompok
;eksperimen peserta didik dapat :
1.     Mengidentifikasi kerusakan lingkungan
2.    Keterampilan berkomunikasi dan berdiskusi dalam mengklasifikasikan jenis  sampah organik dan anorganik
3.    Menjelaskan pencemaran lingkungan
4.    Melakukan percobaan polusi air
5.    Melaksanakan percobaan pengaruh pencemaran air terhadap   
                       kelangsungan hidup organism
6.    Mendeskripsikan pelestarian lingkungan
7.    Membuat usulan pelestarian lingkungan
8.    Menentukan jenis-jenis limbah
9.    Melakukan proses daur ulang limbah
10. Menentukan sampah/limbah yang akan dibuat produk daur ulang
11.  Merancang produk daur limbah yang  mempunyai nilai jual
12. Membuat produk daur ulang yang bernilai jual
13. Mengkomunikasikan hasil produk yang telah dibuat
14. mengembangkan kedisiplinan, kejujuran, kerja sama, kepedulian dan
tanggung jawab permasalahan lingkungan hidup
15. menyadari dan mengagumi pola pikir ilmiah dalam kemampuan mengamati bioproses serta peka dan peduli terhadap permasalahan lingkungan hidup menjaga dan menyayangi lingkungan

D. Materi ajar :
1. Materi fakta,
gambar/Foto/Film berbagai contoh kerusakan lingkungan
-Berbagai produk daur ulang limbah atau gambar produk daur ulang




2. Materi Konsep
Kerusakan lingkungan
pengertian  kerusakan lingkungan
Kerusakan lingkungan = Berubahnya struktur, bentuk, komposisi, susunan suatu lingkungan hidup sehingga kualitas lingkungan hidup tersebut menurun.


=> Kualitas lingkungan hidup menurun berarti keseimbangan lingkungan terganggu
=> Secara umum, jika kualitas lingkungan hidup menurun, maka dapat melihat dalam lingkungan dengan adanya penyakit endemik.

klasifikasikan jenis  sampah; Sampah organik dan anorganik
Sampah organik: sampah yang terdiri dari bahan-bahan yang bisa terurai secara alamiah/biologis, seperti sisa makanan dan guguran daun. Sampah jenis ini juga biasa disebut sampah basah.
Sampah anorganik: sampah yang terdiri dari bahan-bahan yang sulit terurai secara biologis. Proses penghancurannya membutuhkan penanganan lebih lanjut di tempat khusus, misalnya plastik, kaleng dan styrofoam. Sampah jenis ini juga biasa disebut sampah kering.
pengertian  pencemaran lingkungan
- Pencemaran lingkungan = Masuknya benda asing ke dalam lingkungan hidup sehingga kualitas lingkungan hidup tersebut menurun.
Pencemaran adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi dan/ atau komponen lain ke dalam air atau udara. Pencemaran juga bisa berarti berubahnya tatanan (komposisi) air atau udara oleh kegiatan manusia dan proses alam, sehingga kualitas air/ udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya.[1].
 Macam , Penyebab, Dampak Pencemaran Lingkungan
 Menurut tempat terjadinya, pencemaran dibedakan :
1. Pencemaran udara
Udara di atmosfir bumi kita merupakan campuran dari
gas nitrogen (78%), oksigen (21%), gas argon (sekitar 1 %),
CO2 (0,0035 %) dan sejumlah kecil uap air (sekitar 0,01 %).
Komposisi gas di atmosfer dapat mengalami perubahan karena
polusi udara. Pelepasan CO2 ke udara oleh berbagai aktivitas
manusia dapat meningkatkan kadar CO2 di udara.

Penyebab Pencemaran Udara
Beberapa kegiatan yang dapat menimbulkan polusi udara
di antaranya berikut ini.
1) Asap dari cerobong pabrik, kendaraan bermotor,
pembakaran atau kebakaran hutan, asap rokok, yang
membebaskan CO dan CO2 ke udara.
2) Asap vulkanik dari aktivitas gunung berapi dan asap
letusan gunung berapi yang menebarkan partikelpartikel
debu ke udara.
3) Bahan dan partikel-partikel radioaktif dari bom atom
atau percobaan nuklir yang membebaskan partikelpartikel
debu radioaktif ke udara.
4) Asap dari pembakaran batu bara pada pembangkit
listrik atau pabrik yang membebaskan partikel, nitrogen
oksida, dan oksida sulfur.
5) Chloro Fluoro Carbon (CFC) yang berasal dari
kebocoran mesin pendingin ruangan, kulkas, AC mobil.

Dampak Pencemaran Udara
Polusi udara menimbulkan
berbagai dampak yang merugikan. Kenaikan kadar CO2
yang melebihi ambang batas toleransi yang ditetapkan
(sekitar 0,0035%) menimbulkan berbagai akibat. Penurunan
kualitas udara untuk respirasi semua organisme (terutama
manusia) akan menurunkan tingkat kesehatan masyarakat.
Asap dari kebakaran hutan dapat menyebabkan gangguan
iritasi saluran pernapasan, bahkan terjadinya infeksi saluran
pernapasan akut (ISPA). Setiap terjadi kebakaran hutan
selalu diikuti peningkatan kasus penyakit infeksi saluran
pernapasan. Asap kendaraan bermotor yang menggunakan
bahan bakar minyak bumi seperti bensin, menimbulkan
polusi gas CO (karbon monoksida). Gas ini sangat reaktif
terhadap hemoglobin darah, afinitas hemoglobin (Hb)
terhadap CO lebih tinggi dibandingkan afinitas Hb terhadap
O2. Akibatnya jika gas CO terhirup melalui saluran
pernapasan dan berdifusi ke dalam darah, maka CO akan
terikat oleh Hb dan terbawa ke jaringan. Penumpukan CO
dalam jaringan dapat menimbulkan keracunan.
Penggunaan mesin pendingin ruangan (AC), kulkas
maupun lemari es juga berdampak pada polusi udara. Akibat
terjadinya kerusakan atau kebocoran alat-alat tersebut
menyebabkan terbebasnya CFC ke udara. Di bawah
pengaruh radiasi sinar ultraviolet berenergi tinggi CFC dapat
terurai dan membebaskan atom klor (Cl). Setiap atom Klor
mampu mempercepat pemecahan 100.000 molekul ozon
(O3 ) menjadi O2. Hal ini tentunya dapat mengakibatkan
penipisan lapisan ozon.
Secara alamiah ozon berfungsi untuk menyaring 99%
radiasi sinar ultraviolet. Penipisan lapisan ozon berakibat
pada peningkatan radiasi sinar ultraviolet ke bumi. Jika hal
ini terjadi maka potensi timbulnya penyakit kanker kulit,
kanker mata, dan katarak akan meningkat. Partikel-partikel
radioaktif di udara yang berasal dari ledakan bom nuklir
atau percobaan nuklir sangat berbahaya bagi kesehatan
manusia. Selain bersifat karsinogen (menyebabkan kanker),
zat-zat radioaktif yang masuk dan mencemari tubuh
manusia juga dapat menimbulkan kerusakan organ-organ
visceral manusia seperti ginjal dan hati.
Oksida belerang (SO2, SO3) dan oksida nitrogen
(NO2, NO3) dari hasil pembakaran batu bara yang dibebaskan
ke udara dapat bereaksi dengan uap air membentuk
senyawa asam (asam sulfat, asam nitrat). Jika senyawa
asam bersatu dengan uap air akan membentuk awan, lalu
mengalami kondensasi dan presipitasi di udara dan akan
turun sebagai hujan asam. Senyawa asam dalam air hujan
menyebabkan kerusakan bangunan, korosi logam, memudarkan
warna cat, menurunkan derajat keasaman tanah,
bahkan menyebabkan kematian miroorganisme tanah.

Pencegahan dan penanggulangan Pencemaran Udara
Penghijauan dan reboisasi dapat menurunkan polusi
udara oleh CO2. Demikian juga pembuatan jalur hijau di
kota-kota besar menjadi hal yang sangat berarti. Secara
alamiah tumbuhan menyerap CO2 untuk fotosintesis,
dengan penghijauan berarti akan meningkatkan
pengambilan CO2 udara oleh tumbuhan. Hal lain yang tidak
kalah penting adalah memasang penyaring udara pada
cerobong asap pabrik untuk menyaring partikel-partikel
yang bercampur asap agar tidak terbebas ke udara.
Menetapkan kawasan industri yang jauh dari kawasan
pemukiman warga, mengurangi pemakaian minyak bumi
dan batu bara pada industri dan pembangkit listrik. Memanfaatkan
energi alternatif yang lebih ramah lingkungan,
seperti energi biogas, energi surya dan energi panas bumi
untuk menggantikan energi minyak bumi dan batu bara.
Pengawasan yang ketat di wilayah hutan yang rawan
terbakar dan melarang warga membakar semak belukar
di sekitar hutan dalam membuka lahan pertanian. Di
samping itu perlu diberikan sanksi yang tegas pada pihakpihak
yang secara sengaja melakukan pembakaran lahan
atau hutan. Memakai masker pada saat udara tercemar
oleh asap menjadi penting untuk dilakukan, paling tidak
dapat mengurangi dampak yang lebih buruk.
Perlunya ketentuan hukum internasional yang
mengikat bagi semua negara yang melakukan percobaan
nuklir di kawasan terbuka. Pemberian sanksi yang tegas
bagi negara yang melakukan pelanggaran diharapkan dapat
mengurangi polusi radioaktif. Demikian juga pengawasan
yang ketat pada reaktor nuklir dari bahaya radiasi dan
kebocoran.

2. Pencemaran air
Air merupakan kebutuhan vital bagi
seluruh makhluk hidup, termasuk manusia.
Untuk dapat dikonsumsi air harus memenuhi
syarat fisik, kimia maupun biologis. Secara fisik
air layak dikonsumsi jika tidak berbau, berasa,
maupun tidak berwarna. Di samping itu air
tidak boleh mengandung racun maupun zatzat
kimia berbahaya (syarat kimia), dan tidak
mengandung bakteri, protozoa ataupun kumankuman
penyakit. Oleh karena itu kebersihan
dan terbebasnya air dari polutan menjadi hal
yang sangat penting.
a. Penyebab
Pencemaran air dapat disebabkan oleh hal-hal berikut.
1. Pembuangan limbah industri ke perairan (sungai, danau,
laut).
2. Pembuangan limbah rumah tangga (domestik) ke
sungai, seperti air cucian, air kamar mandi.
3. Penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan.
4. Terjadinya erosi yang membawa partikel-partikel tanah
ke perairan.
5. Penggunaan racun dan bahan peledak dalam
menangkap ikan.
6. Pembuangan limbah rumah sakit, limbah peternakan
ke sungai.
7. Tumpahan minyak karena kebocoran tanker atau
ledakan sumur minyak lepas pantai.
b. Dampak
Perkembangan sektor industri yang ditandai dengan
tumbuh pesatnya jumlah pabrik di samping berdampak pada
peningkatan pertumbuhan ekonomi, ternyata juga
berdampak negatif terhadap lingkungan. Limbah cair pabrik
dengan kandungan zat beracun serta logam-logam berat
seperti timbal (Pb), air raksa (Hg), cadmium (Cd) dan seng
(Zn), menyebabkan air tidak baik dikonsumsi, kematian
ikan dan biota air lainnya, bahkan penurunan produksi
pertanian. Limbah dari sisa detergen dan pestisida
(misalnya DDT) dapat merangsang pertumbuhan kanker
(bersifat karsinogen), menyebabkan gangguan ginjal, dan
gangguan kelahiran. DDT (Dikloro Difenil Trikloretana)
bersifat nonbiodegradabel (tidak dapat terurai secara
alamiah), karena itu jika dipergunakan dalam
pemberantasan hama DDT akan mengalami perpindahan
melalui rantai makanan, akhirnya tertimbun dalam tubuh
konsumen terakhir. Makin tinggi tingkat trofi makin pekat
kadar zat pencemarnya. Hal ini disebut biomagnifiation
(pemekatan hayati).
Senyawa nitrat dan pospat yang terkandung dalam
pupuk apabila terbawa air dan terkumpul di suatu perairan
(misalnya danau, waduk) dapat menimbulkan eutrofikasi,
yaitu terkonsentrasinya mineral di suatu perairan. Hal ini
akan merangsang pertumbuhan dengan cepat alga dan
tumbuhan air seperti enceng gondok dan sejenisnya
sehingga menimbulkan blooming. Jika permukaan air
tertutup oleh tumbuhan air, maka difusi oksigen dan
penetrasi cahaya matahari ke dalam air menjadi terhalang.
Sementara tumbuhan air terus-menerus mengambil air dan
menguapkannya ke udara, sehingga mempercepat habisnya
cadangan air di tempat tersebut. Alga menjadi kekurangan
cahaya, sehingga laju fotosintesis terganggu. Makin sedikit
kadar oksigen terlarut menyebabkan kematian organisme
air. Pembusukan oleh organisme pengurai juga makin
menipiskan kadar oksigen terlarut. Pengaruh negatif dari
eutrofikasi adalah terjadinya perubahan keseimbangan
kehidupan antara tanaman air dengan hewan air, sehingga
beberapa spesies ikan mati. Menurut laporan hasil
penelitian, kandungan nitrat yang tinggi dalam air minum
dapat menyebabkan gangguan sistem peredaran darah pada
bayi berumur di bawah 3 bulan. Penyakit ini disebut blue
baby syndrome (gejala bayi biru), ditandai dengan warna
kebiruan pada daerah sekitar bibir dan pada beberapa bagian
tubuh.
Penggunaan racun dan bahan peledak dalam
menangkap ikan menimbulkan kerusakan ekosistem air.
Bahan peledak dapat menghancurkan terumbu karang. Di
samping merusak ekosistem terumbu karang, penggunaan
bahan peledak juga merusak habitat dan tempat
perlindungan ikan. Racun tidak hanya membunuh hewan
sasaran yaitu ikan yang berukuran besar, tapi juga
memutuskan daur hidup dan regenerasi ikan tersebut.
Limbah rumah sakit dan limbah peternakan sangat
berbahaya jika langsung dibuang ke sungai. Kandungan
organisme seperti bakteri, protozoa pathogen dapat menjadi
sumber penularan penyakit.
Tumpahan minyak di laut karena kebocoran tanker
atau ledakan sumur minyak lepas pantai mengakibatkan
kematian kerang, ikan, dan larva ikan di laut. Hal ini karena
aromatik hidrokarbon seperti benzene dan toluene bersifat
toksik. Sebagian minyak dapat membentuk lapisan
mengambang dan lengket yang menyebabkan burungburung
laut tidak dapat terbang karena lengketnya sayap.
Lapisan minyak di permukaan air dapat menghalangi difusi
oksigen ke air laut, sehingga berakibat terjadinya penurunan
kadar oksigen terlarut. Hal ini akan membahayakan
kehidupan di laut.
c. Pencegahan dan penanggulangan
Penggunaan pupuk organik dan kompos sebagai
pengganti pupuk buatan pabrik merupakan alternatif tepat
untuk mengurangi pencemaran air oleh nitrat dan pospat.
Kompos dan pupuk organik di samping dapat memulihkan
kandungan mineral dalam tanah juga dapat memperbaiki
struktur dan aerasi tanah serta mencegah eutrofikasi.
Demikian juga pemanfaatan musuh alami dan parasitoid
dalam pemberantasan hama lebih aman bagi lingkungan.
Hama pengganggu populasinya berkurang, tetapi tidak
menimbulkan residu pestisida dalam tanah dan dalam tubuh
tanaman. Pertanian organik sudah dikembangkan di negaranegara
maju. Di samping menghasilkan produk yang aman
bagi lingkungan dan kesehatan, produk pertanian organik
memiliki nilai jual yang lebih tinggi.
Dalam menangkap ikan dihindari penggunaan racun
dan bahan peledak. Penggunaan jala dan pancing di samping
lebih higienis juga tidak menimbulkan kerusakan
lingkungan, kelangsungan regenerasi ikan juga dapat
berlangsung baik. Mengupayakan pencegahan kebocoran
instalasi pengeboran minyak lepas pantai, kebocoran tanker
minyak yang dapat menimbulkan tumpahan minyak di laut.
Jika terjadi tumpahan minyak di pantai harus segera
dibersihkan sebelum menimbulkan dampak lebih luas.
Pembangunan kawasan industri sebaiknya disertai
dengan perencanaan AMDAL (Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan). Selain hal tersebut kawasan industri harus
memenuhi syarat telah memiliki instalasi pengolahan limbah,
jauh dari pemukiman warga, serta seminimal mungkin
menghasilkan limbah. Limbah cair dari pabrik sebaiknya
disaring, diencerkan, diendapkan dan dinetralkan dulu
sebelum dibuang ke sungai. Demikian pula rumah sakit
dan peternakan sebaiknya memiliki bak penampungan
limbah (septick tank) untuk menampung limbah yang
dihasilkan.
Untuk mencegah terjadinya banjir dan erosi lapisan
tanah diupayakan dengan gerakan penghijauan, reboisasi,
pembuatan jalur hijau, mempertahankan areal resapan air
pada kawasan-kawasan penyangga. Pembuatan
sengkedan dan terasering pada lahan miring juga dapat
memperkecil laju erosi, yang akhirnya dapat mengurangi
tingkat pencemaran karena erosi lapisan tanah.

3. Pencemaran tanah
a. Penyebab
Pencemaran tanah dapat disebabkan oleh beberapa
sebab, di antaranya sebagai berikut.
1. Sampah plastik, pecahan kaca, logam maupun
karet yang ditimbun dalam tanah.
2. Sisa pestisida dari kegiatan pertanian yang
meresap ke tanah.
3. Limbah deterjen yang dibuang ke tanah.
4. Pengikisan lapisan humus (topsoil) oleh air.
5. Deposit senyawa asam dari peristiwa hujan
asam.
b. Dampak
Sampah plastik, pecahan kaca, logam dan karet yang
ditimbun dalam tanah sulit diuraikan pengurai dalam tanah.
Keberadaannya dalam tanah dapat menurunkan kesuburan
tanah.
Pembuangan limbah deterjen dan kandungan
pestisida dalam tanah dapat membunuh organisme pengurai
dalam tanah sehingga mengganggu proses penguraian
senyawa organik.
Terkikisnya lapisan humus dari permukaan tanah
dapat menurunkan produktivitas tanah, tanah menjadi
kurang subur. Deposit senyawa asam dari hujan asam
dapat menyebabkan perubahan derajat keasaman (pH)
tanah, hal ini berdampak pada aktivitas organisme pengurai
dalam tanah. Perubahan keasaman tanah ini juga
berpengaruh tidak baik terhadap penyerapan zat hara dari
tanah oleh tumbuhan.
c. Pencegahan dan penanggulangan
Pencegahan pencemaran tanah bisa diupayakan
dengan melakukan daur ulang sampah plastik, logam, kaca,
karet. Limbah deterjen sebaiknya jangan dibuang ke tanah,
tetapi ditampung ke dalam bak penampungan untuk
selanjutnya dilakukan pengendapan, penyaringan, dan
penjernihan. Untuk menghindari pengikisan lapisan humus
oleh air hujan dapat dilakukan dengan menjaga kelestarian
tanaman, karena tanaman dapat menyerap air, seresah
dedaunan yang dihasilkan dapat menyerap dan menahan
air, serta perakarannya dapat menahan dan mengikat tanah
agar tidak mudah tererosi.
Menurut bahan pencemarnya, pencemaran dibedakan menjadi
berikut ini.
1. Pencemaran fisik, disebabkan oleh benda-benda yang secara
fisik menyebabkan pencemaran, seperti kaca, logam, kalengkaleng
bekas, plastik.
2. Pencemaran kimia, disebabkan oleh pestisida, pupuk, logamlogam
berat (Pb, Hg, Cd, Zn).
3. Pencemaran biologi, disebabkan oleh bakteri (terutama bakteri
pathogen), virus, protozoa, maupun jamur.
4. Pencemaran suara, disebabkan oleh suara kendaraan bermotor,
mobil, kereta api, pesawat yang tinggal landas, tape recorder
yang volumenya terlalu keras.
5. Pencemaran radioaktif, disebabkan oleh unsur-unsur radioaktif
alam, limbah nuklir, kebocoran reaktor nuklir, ledakan bom
atom, percobaan senjata nuklir.





1.     pengertian  pelestarian dan pengelolaan lingkungan
jenis-jenis limbah

pengertian limbah: pengelompokan limbah dan contoh-contohnya

Limbah merupakan suatu barang (benda) sisa dari sebuah kegiatan produksi yang tidak bermanfaat/bernilai ekonomi lagi. Limbah sendiri dari tempat asalnya bisa beraneka ragam, ada yang limbah dari rumah tangga, limbah dari pabrik-pabrik besar dan ada juga limbah dari suatu kegiatan tertentu. Dalam dunia masyarakat yang semakin maju dan modern, peningkatan akan jumlah limbah semakin meningkat. Logika yang mudah seperti ini; dahulunya manusia hanya menggunakan jeruk nipis untuk mencuci piring, namun sekarang manusia sudah menggunakan sabun untuk mencuci piring sehingga peningkatan akan limbah tak bisa di elakkan lagi.

Limbah sendiri dikelompokkan menjadi tiga, yakni:

1. Brdasarkan Wujudnya
Pada pengelompokan limbah berdasarkan wujud lebih cenderung di lihat dari fisik limbha tersebut. Contohnya limbah padat, disebut limbah padat karena memang fisiknya berupa padat, sedangkan limbah cair dikarenakan fisiknya berbentuk cair, begitu pula dengan limbah gas.

Limbah Gas, merupakan jenis limbah yang berbentuk gas, contoh limbah dalam bentuk Gas antara lain: Karbon Dioksida (CO2), Karbon Monoksida (CO), SO2,HCL,NO2. dan lain-lain.

Limbah cair, adalah jenis limbah yang memiliki fisik berupa zat cair misalnya: Air Hujan, Rembesan AC, Air cucian, air sabun, minyak goreng buangan, dan lain-lain.

Limbah padat merupakan jenis limbah yang berupa padat, contohnya: Bungkus jajanan, plastik, ban bekas, dan lain-lain.

2. Berdasarkan sumbernya
Pada pengelompokan limbah nomor 2 ini lebih difokuskan kepada dari mana limbah tersebut dihasilkan. Berdasarkan sumbernya limbah bisa berasal dari:
  • Limbah industri; limbah yang dihasilkan oleh pembuangan kegiatan industri
  • Limbah Pertanian; limbah yang ditimbulkan karena kegiatan pertanian
  • Limbah pertambangan; adalah limbah yang asalnya dari kegiatan pertambangan
  • Limbah domestik; Yakni limbah yang berasal dari rumah tangga, pasar, restoran dan pemukiman-pemukiman penduduk yang lain.

3. Berdasarkan senyawa
Berdasarkan senyawa limbah dibagi lagi menjadi dua jenis, yakni limbah organik dan limbah anorganik.

Limbah Organik, merupakan limbah yang bisa dengan mudah diuraikan (mudah membusuk), limbah organik mengandung unsur karbon. Contoh limbah organik dapat anda temui dalam kehidupan sehari-hari, contohnya kotoran manusia dan hewan.

Limbah anorganik, adalah jenis limbah yang sangat sulit atau bahkan tidak bisa untuk di uraikan (tidak bisa membusuk), limbah anorganik tidak mengandung unsur karbon. Contoh limbah anorganik adalah Plastik dan baja.

Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun)
Selain pengelompokan limbah-limbah diatas masih ada lagi jenis limbah yang lain, yakni limbah B3. Dari pengertian umumnya limbah merupakan suatu barang sisa yang bisa berupa padat, cair dan gas. Limbah B3 sendiri merupakan jenis limbah yang sangat berbahaya, suatu limbah dapat dikatakan sebagai limbah B3 jika mengandung bahan yang berbahaya serta beracun karena sifat dan konsentrasinya bisa mencemari lingkungan dan membahayakan kehidupan manusia dan lingkungan. Limbah B3 sendiri masih memiliki beberapa karateristik lagi yakni; Beracun, mudah meledak mudah terbakar, bersifat korosif, bersifat reaktif, dapat menyebabkan infeksi dan masih banyak lagi.

Cara pembuangan limbah
Limbah, baik limbah cair, padat, gas dan limbah B3 memiliki cara tersendiri dalam penanganan pembuangan. Limbah B3 tidak bisa disamakan pembuangannya dengan limbah cair ataupun limbah padat begitu pula sebaliknya. Untuk penanganan limbah cair sendiri masih dibagi lagi menjadi beberapa bagian, untuk lebih jelasnya perhatikan bagaimana cara penanganan limbah di bawah ini.

Penanganan limbah Cair
Penanganan limbah Cair sangatlah sulit, setiap bahan yang berbeda harus ditangani dengan cara yang berbeda pula. Dalam penanganan limbah cair terdapat beberapa cara yakni sebagai berikut ini:
  • Pengolahan primer
  • Pengolahan sekunder
  • Pengolahan tersier
  • Desinfeksi
  • Pengolahan lumpur

Pengolahan limbah padat
Pada pengolahan limbah padat berbeda dengan penanganan limbah cair, dalam penanganan limbah padat dibagi dalam beberapa cara yakni:
  • Penimbunan terbuka
  • Sanitary landfill
  • Daur ulang
  • Insinerasi
  • Dijadikan kompos

Pengolahan limbah Gas
Untuk penanganan limbah gas lebih ditekankan pada bagaimana mencegah gas pencemar tersebut mencemari lingkungan, misalnya dengan memasang filter (penyaring) pada knalpot kendaraan bermotor, pengendap siklon, mengontrol emisi gas buang dan masih banyak lagi.

Pengolahan limbah B3
Pengolahan limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) memiliki cara yang berbeda, berhubung jenis limbah ini bisa menimbulkan bahaya bagi lingkungan maka penanganan dengan benar haruslah diperhatikan. Untuk pembuangan limbah B3 haruslah berhati-hati karena tidak bisa dibuang begitu saja, limbah haruslah diolah terlebih dahulu baik melalui pengolahan fisik, biologi dan kimia dengan tujuan dapat menghilangkan efek berbahaya yang terdapat didalam limbah. Berikut ini beberapa cara pengolahan limbah B3:
  • Kolam penyimpanan (surface impoundments)
  • Sumur dalam/Sumur injeksi
  • Secure landfill/lanfill untuk limbah B3

Limbah telah menjadi persoalan penting di negeri ini, untuk menciptakan negeri yang bersih dan sehat tentunya harus kita mulai dengan cara hidup bersih dan sehat pula. Untuk itu mulailah dengan kehidupan sehari-hari misalnya saja membersihkan halaman rumah, selokan didepan rumah dan juga sadarkan diri akan pentingnya membuang sampah pada tempatnya. Kesadaran ini juga harus dilakukan oleh semua pihak, terutama jangan lagi ada pabrik-pabrik yang membuang limbah di sungai. Selain merugikan bagi kesehatan limbah yang di buang di sungai juga bisa membawa efek yang lain, misalnya saja biota sungai seperti ikan, plankton dan tanaman air akan mati. Sungai yang tercemar juga akan sangat buruk dipandang, mestinya sungai bisa kita manfaatkan sebagai tempat rekreasi dan mencari rezeki namun jika sudah tercemar seperti ini mau bagaimana lagi. Semoga kedepannya Indonesia menjadi negara yang bersih, sehat dan bersih dari limbah.

Daur ulang limbah
daur ulang adalah proses pengumpulan sampah, penyortiran, pembersihan, dan pemrosesan material baru untuk proses produksi. Pada pemahaman yang terbatas, proses daur ulang harus menghasilkan barang yang mirip dengan barang aslinya dengan material yang sama, contohnya kertas bekas harus menjadi kertas dengan kualitas yang sama, atau busa polistirena bekas harus menjadi polistirena dengan kualitas yang sama. Seringkali, hal ini sulit dilakukan karena lebih mahal dibandingkan dengan proses pembuatan dengan bahan yang baru. Jadi, daur ulang adalah proses penggunaan kembali material menjadi produk yang berbeda. Bentuk lain dari daur ulang adalah ekstraksi material berharga dari sampah, seperti emas dari prosessor komputer, timah hitam dari baterai, atau ekstraksi material yang berbahaya bagi lingkungan, seperti merkuri.
Proses daur ulang alumunium dapat menghemat energi dan mengurangi polusi udara jika dibandingkan dengan ekstraksi alumunium dari tambang hingga prosesnya di pabrik. Penghematan yang cukup besar pada energi juga didapat dengan mendaur ulang kertas, logam, kaca, dan plastik.
Banyaknya variasi dan ukuran baterai membuat proses daur ulang bahan ini relatif sulit. Mereka harus disortir terlebih dahulu, dan tiap jenis memiliki perhatian khusus dalam pemrosesannya. Misalnya, baterai jenis lama masih mengandung merkuri dan kadmium, harus ditangani secara lebih serius demi mencegah kerusakan lingkungan dan kesehatan manusia.Baterai mobil umumnya jauh lebih mudah dan lebih murah untuk didaur ulang.
)       Limbah  Kaca
Kaca dapat juga di daur ulang. Kaca yang didapat dari botol dan lain sebagainya dibersihkan dair bahan kontaminan, lalu dilelehkan bersama-sama dengan material kaca baru. Dapat juga dipakai sebagai bahan bangunan dan jalan. Sudah ada Glassphalt, yaitu bahan pelapis jalan dengan menggunakan 30% material kaca daur ulang.
6)       Limbah  Kertas
Kertas juga dapat didaur ulang dengan mencampurkan kertas bekas yang telah dijadikan pulp dengan material kertas baru. Namun kertas akan selalu mengalami penurunan kualitas jika terus didaur ulang. Hal ini menjadikan kertas harus didaur ulang dengan mencampurkannya dengan material baru, atau mendaur ulangnya menjadi bahan yang berkualitas lebih rendah.Plastik dapat didaur ulang sama halnya seperti mendaur ulang logam. Hanya saja, terdapat berbagai jenis plastik di dunia ini. Saat ini di berbagai produk plastik terdapat kode mengenai jenis plastik yang membentuk material tersebut sehingga mempermudah untuk mendaur ulang. Suatu kode di kemasan yang berbentuk segitiga 3R dengan kode angka di tengah-tengahnya adalah contohnya. Suatu angka tertentu menunjukkan jenis plastik tertentu, dan kadang-kadang diikuti dengan singkatan, misalnya LDPE untuk Low Density Poly Etilene, PS untuk Polistirena, dan lain-lain, sehingga mempermudah proses daur ulang
7)       Limbah Daun Kering
Sampah daun kering dapat didaur ulang menjadi kompos. Kompos dapat dimanfaatkan sendiri atau dijual untuk pupuk tanaman.
8)       Limbah  Plastik
Limbah plastik dapat di daur ulang dengan jalan dilarutkan dan diproses lagi menjadi bahan pembungkus atau pengepak untuk berbagai keperluan, misalnya tas, botol minyak pelumas,botol minuman dan botol sampo. Plastik dapat didaur ulang sama halnya seperti mendaur ulang logam. Hanya saja, terdapat berbagai jenis plastik di dunia ini. Saat ini di berbagai produk plastik terdapat kode mengenai jenis plastik yang membentuk material tersebut sehingga mempermudah untuk mendaur ulang. Suatu kode di kemasan yang berbentuk segitiga 3R dengan kode angka di tengah-tengahnya adalah contohnya. Suatu angka tertentu menunjukkan jenis plastik tertentu, dan kadang-kadang diikuti dengan singkatan, misalnya LDPE untuk Low Density Poly Etilene, PS untuk Polistirena, dan lain-lain, sehingga mempermudah proses daur ulang
Jenis kode plastik yang umum beredar diantaranya:
a)      PET (Polietilena tereftalat). Umumnya terdapat pada botol minuman atau bahan konsumsi lainnya yang cair.
b)      HDPE (High Density PolyethylenePolietilena berdensitas tinggi) biasanya terdapat pada botol deterjen.
c)      PVC (polivinil klorida) yang biasa terdapat pada piparnitur, dan sebagainya.
d)     LDPE (Low Density PolyethylenePolietilena berdensitas rendah) biasa terdapat pada pembungkus makanan.
e)      PP (polipropilena) umumnya terdapat pada tutup botol minuman, sedotan, dan beberapa jenis mainan.
f)       PS (polistirena) umum terdapat pada kotak makan, kotak pembungkus daging, cangkir, dan peralatan dapur lainnya

9.  Aluminium
Kaleng bekas makanan atau minuman dapat didaur ulang untuk dibuat kaleng pengemas.
e.      Limbah yang langsung dapat dimanfaatkan ulang
Sebagian limbah dapat dimanfaatkan kembali secara langsung tanpa melalui proses daur ulang. Limbah ynag dapat dimanfaatkan langsung adalah sebagai berikut:
1)      Ampas tahu.
Ampas tahu dapat digunakan sebagai pakan ternak.Ampas tahu mengandung gizi yang tinggi yang diperlukan untuk petumbuhan dan perkembangan ternak.
2)      Eceng gondok,
Eceng gondok dapat menjadi limbah perairan jika populasinya terlalu banyak.Eceng gondok dapat dimanfaatkan untuk membuat barang kerajinan, seperti tas


3. Materi Prinsip
        Pencemaran lingkungan  adalah. masuk atau dimasukkannya makhluk hidup,
       zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan
       manusia sehingga  melampaui baku mutu lingkungan hidup yang telah
       ditetapkan.
Limbah bahan berbahaya dan beracun, yang selanjutnya disebut Limbah B3  
(Bahan Berbahaya dan beracun), adalah sisa suatu usaha dan/atau kegiatan
yang mengandung B3.
       Pencemaran  dapat menyebabkan kerusakan lingkungan

4. Materi Pro­sedur
. Langkah-langkah eksperimen pengaruh pencemaran terhadap kelangsungan
    hidup organisme
  Langkah – langkah pembuatan daur ulang limbah
Sumber;
http://ayodarling.wordpress.com/2013/04/07/jenis-jenis-sampah/
http://pengelolaanlimbah.wordpress.com/category/d-daur-ulang-dan-pemanfaatan-ulang-limbah/

About Author

Advertisement

Posting Komentar

 
Top